Waw… Mahasiswa Ini Ubah Lele jadi Cemilan Bergizi

Jaringanpelajaraceh.com – Mahasiswa Institut Informatika dan Bisnis (IBI) Darmajaya Lampung Rendi Sailendra memanfaatkan kepala dan tulang ikan lele menjadi camilan enak bergizi tinggi berupa kerupuk tulang lele Masbuloe.ikan lele

Mahasiswa semester enam Jurusan Manajemen IBI Darmajaya ini di Bandarlampung menyebutkan, telah menamai produknya dengan kerupuk tulang lele Masbuloe, akronim dari Mantab dan Sedap Buat Loe.

Selain renyah dan gurih, kerupuk buatannya ini mengandung banyak kalsium dan fosfor yang baik untuk tubuh.

Jenis ikan lele yang digunakan dalam pembuatan kerupuk ini, kata dia, adalah lele dumbo.

“Ikan lele sangat populer di kalangan masyarakat Indonesia dan harganya cukup terjangkau. Tulang ikan lele dumbo selama ini dianggap limbah yang tak bermanfaat. Padahal, tulang ikan lele bisa diolah menjadi kerupuk yang mengandung kalsium tinggi mencapai 7.999 miligram dalam 100 gram,” ujarnya pula.

Menurut dia, dibandingkan kerupuk aci, kerupuk udang, dan kerupuk ikan tenggiri, kerupuk tulang lele dumbo memiliki kandungan kalsium tertinggi.

Cara Membuat

Rendi menguraikan cara membuat kerupuk dari tulang ikan lele memang banyak tahapan.

Awalnya tulang dan kepala lele dicuci sampai bersih, selanjutnya dipresto selama dua jam agar menjadi lunak. Setelah itu, diblender sampai halus.

Menurut Rendi, proses blender ini menjadi tahapan paling memakan waktu lama dibandingkan proses lainnya karena tekstur kepala lele yang keras sehingga tidak mudah dihaluskan meski sudah dipresto.

“Pemberian bumbu juga dilakukan saat tulang diblender atau dihaluskan agar bumbu lebih merata. Untuk bumbu yang digunakan terdiri atas bawang merah, bawang putih, garam, dan rempah-rempah yang dihaluskan,” ujar dia lagi.

Selanjutnya, penyuka film action ini menambahkan bahwa adonan tulang yang telah halus dicampur tepung kanji, lalu ditambahkan air. Setelah itu, diaduk sampai rata, selanjutnya adonan dibuat gulungan, kemudian dikukus selama 15 menit sampai pulen.

Jika sudah, lanjut dia, gulungan dijemur di bawah sinar matahari selama setengah hari, kemudian potong tipis-tipis membentuk lingkaran.

“Setelah selesai dipotong, selanjutnya kerupuk kembali dijemur selama satu hari penuh sampai kering lalu digoreng. Kerupuk kemudian dikemas dalam plastik dengan harga Rp 3.000 per 30 gram,” kata mahasiswa kelahiran Kalianda Lampung Selatan 23 tahun silam ini pula.

Selain kerupuk tulang ikan lele, Rendi juga memproduksi abon lele dengan harga yang sama yakni Rp 5.000,00 untuk setiap 20 gramnya.

Sumber: Republika.co.id | Ilustrasi Google